Rabu, 20 April 2011

J. Willard Marriott: Dari Root Beer Hingga Kaya Raya !

Dengan filosofi akan kerja keras, hidup bersih, dan terkadang komitmen berlebihan untuk kesempurnaan, J. Willard Marriott mengubah sebuah bangku minum root beer menjadi salah satu perusahaan tergolong berbeda yang tercepat berkembang dalam industri usaha tempat makan di Amerika yang kompetitifnya sangat tinggi.

Seperti banyak pengusaha di awal abad ke-20, Marriott dilahirkan dalam kemiskinan dan mulai bekerja di usia dini. Sebagai putra penggembala miskin Mormon, ia mulai memelihara ternak ayahnya pada usia 8. Pada usia 14, dia mengambil domba ke pasar naik kereta api dari Ogden, Utah, ke kota-kota yang jauh seperti San Francisco dan Omaha. Marriott mungkin saja akan tetap tinggal di peternakan jika saja Gereja Mormon tidak mensyaratkan semua jemaatnya untuk melakukan pelayanan misionaris.

Pada usia 19, Marriott melakukan perjalanan ke timur mengabarkan Injil. Selama dua tahun ia mengelilingi New England, akhirnya berakhir di Washington, DC. Setelah mengalami musim panas Washington yang panas dan lembab, ia berpikir bahwa ia dapat menemukan minuman dingin yang enak untuk dijual di sana, ia dapat menghasilkan banyak uang. Tetapi ide tersebut harus menunggu. Ketika Marriott kembali ke Utah, ia menemukan bahwa ayahnya, bersama dengan kebanyakan penggembala lainnya, telah bangkrut karena ekonomi menurun yang menyebabkan harga domba jatuh.

Setelah cukup menyaksikan kemiskinan dan ingin membangun masa depan yang lebih baik, Marriott, yang belum lulus SMA, ia memutuskan untuk menyelesaikan pendidikan. Dia mempersiapkan jalan ke Weber State College, sebuah komunitas kampus yang baru saja berdiri di Ogden. Marriott membuat perjanjian dengan presiden sekolah tersebut (yang adalah mantan guru kelas tujuh Marriott), di mana ia akan membayar biaya perkuliahannya dengan mengajar kelas teologi. Setelah dua tahun di Weber, Marriott merasa tiba waktunya bagi dirinya untuk transfer ke Universitas Utah. Untuk mendapatkan uang bagi kuliahnya, ia mengambil pekerjaan menjual pakaian dalam yang terbuat dari wol ke penebang pohon di Pasifik Barat Daya. Selama tahun seniornya di Universitas Utah, stan 'A&W Root Beer' dibuka di Salt Lake City. Kagum dengan keberhasilannya dan mengingat pengalamannya sebagai misionaris, Marriott membeli waralaba A&W di area Washington.

J Willard MarriottDengan $ 1500 dari kantongnya sendiri dan uang pinjaman $ 1.500, Marriott membuka stan root beer sembilan bangku di 14th Street di Washington, DC pada 20 Mei 1927. Dengan bantuan dari pengantin barunya, Allie, Marriott menjalankan stan tersebut sepanjang musim panas dengan sukses besar, tetapi karena sudah mendekati musim dingin, penjualan menjadi jatuh. Mengenali sifat musiman dari bisnis soft drink, dia mendapat izin dari A&W untuk menambahkan makanan dalam menunya dan membuka Hot Shoppe-nya pertama. Musim dingin tersebut, selagi Marriott menunggu pelanggan, istrinya memasak cabai, asam jawa dan sandwich daging sapi dibuat menurut resep yang disumbangkan oleh koki Kedubes Meksiko yang dekat. Menggunakan taktik promosi cerdas - seperti memberikan kupon gratis root beer di sudut jalan dan berfokus menawarkan makanan berkualitas dengan harga rendah, Marriott segera memperluas operasi dengan menambahkan dua lokasi lagi.

Selalu mencari cara baru untuk meningkatkan perusahaannya, dia membeli parkiran kosong di samping salah satu Hot Shoppes-nya, menghapus batas pinggir jalan, dan mulai menawarkan layanan drive-in pertama di East Coast. Waiters, yang disebut "curbers," membawakan makanan ke para pembeli dalam baki terlipat dalam puncak pintu mobil. Semua pembeli menyukainya, dan secepatnya semua tiga Hot Shoppes-nya menawarkan layanan drive-in. Pergerakan ini memicu ekspansi lebih lagi, dan pada 1932, Marriott telah memiliki tujuh Hot Shoppes di wilayah Washington dan mendekati untuk menjadi jutawan.

Inovasi selanjutnya dari Marriott datang di 1937. Di Hot Shoppe No 8, yang berada dekat Bandara Nasional Hoover (saat ini di wilayah Pentagon), Marriott memperhatikan bahwa penumpang penerbangan akan singgah di Hot Shoppe untuk mengambil kotak makan siang untuk makan di pesawat. Sang jenius menemukan kebutuhan tersebut dan mengisinya, Marriott memutuskan memasukkan makanan dalam kotak dan menjualnya langsung ke maskapai, melahirkan industri katering penerbangan. Dalam waktu satu tahun, dia telah melayani 20 penerbangan harian dari Hoover.

Sebagai Amerika bersiap-siap untuk perang pada tahun 1942, Marriott menyulap 24 Hot Shoppes di Washington, DC, Philadelphia dan Baltimore. Meskipun Perang Dunia II menyebabkan pendapatan Hot Shoppe terjatuh, tetapi juga menyajikan sebuah kesempatan baru. Marriott mulai mengelola kafetaria-kafetaria di kantor-kantor pemerintah dan pabrik-pabrik produksi perang. Ketika PD II berakhir, maka kesejahteraan kembali lagi dan para pembeli pun membanjiri Hot Shoppes. Pada 1953, dari stan root beer sembilan bangku-nya telah berkembang menjadi 56 restoran, melayani total 30 juta pelanggan per tahun.

J W. MarriottSetelah 30 tahun dalam bisnis makanan, Marriott mengambil risiko terbesar dari karirnya. Dia membuka hotel motor pertamanya, The Twin Bridges, dekat Bandara Nasional Washington, hanya sejauh lemparan batu dari Hot Shoppe No 8, dalam delapan hektar tanah yang ia beli tiga tahun setelahnya. Pada 1953, traveling sedang naik-daun, dan pengamat maskapai penerbangan dengan akurat memprediksikan para penumpang jet akan segera keluar masuk dari Bandara Nasional. Menjadi semakin jelas bagi Marriott bahwa tanah yang ia telah beli akan menjadi tempat yang ideal untuk motor hotel, dan bahwa hotel seperti itu akan mewakili "perkembangan yang logis Hot Shoppes' yang memperhatikan tradisi keluarga Amerika dalam perjalanan" ia mengingatkan. Dengan label harga $7 juta, 370 tempat tidur Twin Bridges adalah motel terbesar di dunia.

Pada 1963, lebih dari 35 tahun yang bekerja nonstop secara virtual memulai untuk mengambil biaya cukai mereka, dan Marriott telah siap untuk perubahan. Ia memutuskan waktu telah tiba untuk memilih, tangan terlatih Marriott untuk menjalankan perusahaan, dan dia mempersiapkan anak sulungnya, Bill Jr, untuk pekerjaan tersebut. Satu tahun kemudian, perusahaan berubah nama menjadi Marriott Hot Shoppes Inc, dan Bill Jr menjadi presidennya.

Pada tahun 1967, perusahaan berubah nama lagi, menjadi Marriott Corp, dan pada tahun 1968, telah terdaftar di New York Stock Exchange. Pada tahun yang sama, Marriott memperoleh Restoran Big Boy, dan setahun kemudian, mengembangkan rantai usaha Roy Rogers untuk bersaing dengan McDonald's. Perusahaan kemudian mengalami diversifikasi lebih lagi dengan peluncuran Sun Line Cruise Ships Marriott World Travel, dan mengeluarkan $ 250 juta pada tiga taman besar wisata Amerika.

Bill Jr meneruskan ayahnya sebagai CEO pada tahun 1972. Sepanjang tahun 1970-an dan 1970-an, Marriott Corp terus memperluas bisnis hotel-nya, terutama berkonsentrasi utama pada bisnis perjalanan. Marriott tetap sebagai ketua dewan, tetapi meninggalkan operasi sehari-hari pada anaknya.

Pada 13 Agustus 1985, J. Willard Marriott meninggal karena gagal jantung. Dia meninggalkan rantai usaha hotel, beberapa rantai usaha restoran dan katering penerbangan yang melayani penerbangan 150 penerbangan. Kerajaan usahanya itu bernilai lebih dari $ 3,5 miliar. Pada 1999, Marriott International telah menjadi perusahaan terbesar ke-13di Amerika, perusahaan penginapan terbesar kedua di dunia, dan telah mengoperasikan waralaba lebih dari 1900 hotel.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar