Senin, 18 April 2011

Inilah Topeng Langka Dukun Eskimo Yang di jual $ 2.500.000



Donati Studio Mask, yang dibuat oleh dukun Yup'ik Eskimo, berlangsung penjualan untuk $ 2.100.000 pada hari Jumat.

Facial tonjolan yang terlihat seperti tangan; menjuntai tongkat dan bulu, sebuah senyum lebar dan nakal: Tidak heran topeng ini dukun Eskimo langka itu begitu berharga ke surealis.
Dan sekarang dengan harga yang telah di nilai Donati Studio Mask - itu dijual lebih dari $ 2500000 Kamis pada seorang kolektor AS.
Rusak rekor sebelumnya untuk seni US adat dijual pada lelang publik, kata seorang juru bicara Musim Dingin Antik Show di New York, di mana topeng itu dijual.
Masker kedua terjual lebih dari $ 2.100.000 untuk pembeli lain swasta dari Amerika Serikat.
19 akhir abad ke-Donati Studio Mask dibuang oleh pembuatnya asli Eskimo Yup'ik pernah menjadi bagian dalam tarian ritual sudah berakhir. Surrealist pelukis dan pematung Enrico Donati menambahkannya ke koleksi di 1945.
topeng itu tetap hari ini salah satu topeng shamanistic paling terkenal dan paling langka dari Yup'ik, sebuah masyarakat adat Alaska.
Headpieces ini rumit, yang diciptakan oleh dukun Yup'ik untuk tarian khusus dilakukan untuk membawa cuaca yang baik, yang dikatakan telah mengilhami kerja Donati dan surealis lainnya termasuk penulis, Andre Breton.
"Breton terkenal mengatakan bahwa pertama kali ia melihat topeng Yup'ik, dia marah dan berkata 'Ini adalah lebih nyata daripada kita,'" kata Donald Ellis, seorang dealer di bidang antik seni Amerika Utara India yang berbasis di Dundas ,


"Mereka pada dasarnya karya seni konseptual dan saya percaya surealis mengerti bahwa," katanya.
Topeng Donati belum pernah ditampilkan di depan umum sebelumnya, tetapi Ellis adalah membawa mereka ke Winter Antik Show di New York yang berlangsung dari Jumat 21 Minggu 30 Januari.
Ini dan lainnya "topeng cuaca" dibeli dari orang-orang Yup'ik pada awal abad ke-20 oleh pedagang Kuskokwim dan kolektor lapangan Adam Hollis Twitchell. Banyak masker telah berakhir di museum utama di seluruh dunia.
Oliver Wick adalah kurator di Yayasan Beyeler di Swiss, yang memegang masker terkait dengan masker Donati. Dia mengatakan bahwa kolektor seni modern akhir Ernst Beyeler menginginkan topeng dan benda-benda suku lain yang akan ditunjukkan di samping seni modern dalam rangka untuk menunjukkan kesejajaran antara keduanya.
Topeng dalam koleksi Beyeler dapat dimanipulasi dan mengubah bentuk, faktor, Wick mengatakan dalam "mengapa seniman surealis tertarik pada potongan-potongan," serta fakta bahwa mereka berpendapat "keadaan mimpi."
"Mengumpulkan Surreal adalah semacam wunderkammer, atau keajaiban kabinet (kabinet curiousities), di mana mereka mengumpulkan segala macam hal yang punya inspirasi tertentu," katanya.
Meskipun diragukan lagi penting bagi pengembangan estetika surealis ', pentingnya topeng ini untuk masyarakat Yup'ik, yang tinggal di kasar, kondisi kontingen, jauh lebih besar.
Ann Fienup Riordan adalah antropolog budaya yang berbasis di Alaska, dan penulis buku "Tradisi yang Hidup Yup'ik Masks."
Dia mengatakan bahwa topeng digunakan untuk "untuk meminta kelimpahan bagi tahun-tahun mendatang" - baik itu cuaca permainan, baik atau kayu apung. The (masker) pada dasarnya karya seni konseptual dan saya percaya surealis mengerti bahwa - Donald Ellis, penduduk asli Amerika pedagang seni
Dukun dan orang lain dalam masyarakat akan mengalami visi, katanya, dan kemudian meminta pemahat ahli dalam masyarakat untuk membuat topeng berdasarkan visi tersebut. Kemudian mereka akan menulis lagu dan melakukan dengan penari.
Setelah pertunjukan, ia mengatakan, masker akan dihancurkan. "Ini adalah doa yang dilakukan, dan mereka selesai itu oleh salah satu pembakaran (masker) atau meletakkannya keluar di tundra, dan kemudian mereka akan dibuat lagi setiap tahun untuk tarian berikutnya," katanya.
Riordan, yang bekerja sama dengan orang Yup'ik dan tua-tua, mengatakan bahwa mereka senang bahwa museum berhasil menyimpan beberapa spesimen.
"Mereka benar-benar bersyukur dan menyatakan terima kasih mereka ke museum untuk menyimpan potongan-potongan ini karena jika museum tidak, mereka tidak akan berada di sana," katanya.
Sebelum penjualan, Ellis mengatakan bahwa beberapa lembaga telah menyatakan tertarik membeli masker dan lainnya Yup'ik objek, tetapi bahwa pendanaan museum saat ini masalah. Dia memperkirakan bahwa kualitas estetika topeng, ditambah dengan kepemilikan Donati's, akan kolektor seni modern sangat tertarik.
"Saya dapat memberitahu Anda hampir semua topeng utama yang saya telah menjual dalam karir saya telah tidak untuk kolektor seni suku - mereka sudah pernah ke kolektor modern," katanya.
Justin McCarthy adalah asisten manajer koleksi di Museum Burke Sejarah Alam & Budaya di Seattle, dan cucu Adam Hollis besar Twitchell's.
Dia mengatakan kepada CNN melalui email bahwa dia berharap masker akan dibeli oleh sebuah museum atau kolektor kaya yang dapat menyumbangkan mereka ke Yupiit Piciryarait Pusat Kebudayaan dan Museum di Betel, Alaska.
"Akan fantastis jika topeng ini akan tersedia bagi masyarakat Yup'ik untuk generasi masa depan di museum," katanya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar